Untuk apa gua letak nuffnang ni pun gua tak tahu.

Saturday

Kisah Makcik Yang Sensasi

Sekarang ni dengar kata ada seorang makcik di internet yang sangat sensasi. Ramai orang dok sebut-sebut pasal dia. Katanya dia menghina agama yang dianuti aku.

Aku dah terjumpa tulisan-tulisan dia. Cehh, ni perangai yang sama setahun dua tahun yang lepas. Pesanan aku? Buat dek je.

"Woih tuan tanah(aku la ni), lu ni gila apa sokong orang yang hina agama Islam? Kita kena perangi mereka!"

Buang karan je. Aku tulis macam ni tak bermaksud aku menyokong makcik yang entah-entah bukan makcik pun. Tindakan dia sangat lah hina. Tapi sini aku bagi tahu sebab apa.

1. Agak-agak, apa yang makcik ni harapkan? Dia mengharapkan orang ramai response. Itu memberi dia kepuasan. Jangan cerita pasal masuk neraka berdosa ke apa ke. Itu dia sendiri pun sudah tahu. Jalan terbaik? Jangan response. 

2. Jangan response tu tak bermaksud berdiam diri terus. Nak response tu boleh. Tapi jangan kita pulak yang buat dosa dalam process. 

3.  Makcik ni ada Facebook kan? Report je. Habis cerita. Kita tak kenal dia, bukan senang. Kalau lah dia tunjuk muka, senang-senang je dapat setel. Tapi tak guna jugak cakap berapi tapi kalau butang report tu pun malas nak tekan.

4. Sekali lagi aku ulang. "JANGAN BUAT DOSA PULAK DALAM PROCESS."

Benda ni kalau kita nak perangi dengan harapan kita nak semua page-page hina agama kita ni ditutup, teruskan bermimpi. Fikir balik. Hak milik siapa kebanyakkan lawan web social network? Bukan Islam bukan? Sedangkan mmereka pun tak dapat nak delete semua page yang menghina agama mereka sendiri.


Ingat balik. Mereka selalunya mendapat kepuasan bukan daripada menghina tuhan, nabi dan memesongkan akidah orang, tapi response dari orang lain, itu ya.

1 comment:

Are Kam Eq Bayl said...

ateention mayve ? publisitik ? HAHAHA